Daur-II • 030

Struktur Kehinaan

“Jadi di neraka ada anjing to?”, Jitul bertanya sambil tertawa.

“Itu pertanyaan materialistik”, kata Junit, “saya kira Mbah Markesot sekedar menggambar semacam peta dan struktur kehinaan di neraka. Tidak ada manfaatnya kita mencari kebenaran obyektif tentang isi neraka dan bagaimana mekanismenya. Semua penjelasan Allah di firman-firmanNya tentang neraka juga hanya kunci penggambaran atau pintu imajinasi. Andaikan ada banyak penggambaran yang lain tentang neraka dan surga, tidak perlu dijadikan madzhab”

“Mbah Sot kalian juga menyebut Waqudunnar dan Asadunnar”, Brakodin memotong, “kayu bakar dan macan neraka. Jangan pula naif bertanya apa ada macan di neraka. Mbah Sot hanya coba menggambar dengan batas literasi ilmu manusia, betapa dahsyatnya kerjasama antara ketiganya itu menciptakan fitnah-fitnah besar di dunia, membangun kehancuran dengan kejahatan dan kebodohan.…”

Diam-diam Junit mencorat-coret: [1] (Ali ‘Imron: 10), [3] (Al-Jinn: 15), [3] (Al-Baqarah: 24),  dan [4] (At-Tahrim: 6).

“Kalau Asadunnar, penjelasannya gimana Pakde?”, Seger bertanya.

“Mbah Sot membayangkan ada penghuni neraka yang gagah seperti macan dan derajatnya mungkin tinggi dibanding penghuni lainnya”, jawab Brakodin, “yakni manusia yang kufur kepada Allah dengan terang-terangan, tidak menutup-nutupinya, tidak bersikap munafik, pura-pura Muslim padahal tujuannya adalah kepentingan dunia, sebagaimana yang tergambar dari kategori Kilabunnar. Fitnah-fitnah kekuasaan dunia disebar oleh Asadunnar, dimakan dengan lahap oleh kebodohan Waqudunnar, dan dijilat-jilat secara sangat menjijikkan oleh tidak sedikit Kaum Muslimin sendiri yang sebenarnya adalah Kilabunnar”.

search cart twitter facebook gplus whatsapp youtube image ornamen-left ornamen-right ornamen-center iqra