CakNun.com

Peradaban Giri Gisik

Sinau Bareng Cak Nun dan KiaiKanjeng, Pembukaan Ekspo East Java Heritage 2022, GOR Poesponegoro Gresik, 25 November 2022

Pengantar

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Jawa Timur mengadakan acara East Java Heritage 2022 atau Ekspo Peninggalan Sejarah dan Cagar Budaya Jawa Timur 2022 dengan tema “Citragama Wali dan Peradaban Islam Jawa Timur”. Acara berlangsung di GOR Poesponegoro Gresik Jawa Timur pada 25-27 November 2022.

Pada acara pembukaan, Jumat 25 November 2022, sebagai bagian utama dalam pembukaan pameran ini, penyelenggara menggelar Sinau Bareng Mbah Nun dan KiaiKanjeng yang diharapkan Mbah Nun ikut memberikan babaran mengenai memahami warisan sejarah para Wali.

Dramatic Reading berjudul Peradaban Giri Gisik yang ditulis beliau merupakan salah satu respons lebih utuh atas tema tersebut, yang ternyata membawa kita kepada big picture dalam memahami, meletakkan, dan menyusuri warisan para Wali di Jawa. Selamat membaca!

ISLAMI, IMAM, FAQIH, NIA, YULI SOWAN KEPADA MBAH GEOL

MBAH GEOL
Aku krungu putu-putuku kabeh akhir-akhir iki jare sering dolan nang Gresik. Ono opo Nduk Le? Arep dodolan semen po….

NIA
Lhooo Mbah, Gresik niku Kota Wali, sanes Kota Semen

YULI
Semen nggih sae lan penting. Tapi sing utama niku Wali

IMAM
Mboten wonten menungso mlebet suwargo gara-gara semen, Mbah

MBAH GEOL
Ya iso wae dodol semen mlebu swargo, kok yo.

ISLAMI
Tapi masuk sorga karena manfaatnya, bukan karena semennya.

Sinau Bareng Cak Nun dan KiaiKanjeng, Pembukaan Ekspo East Java Heritage 2022, GOR Poesponegoro Gresik
Foto: Adin (Dok Progress).

IMAM
Karena amal solehnya, bukan karena Pabriknya

MBAH GEOL
Lha ning tetep iso mlebu swargo. Ora kok mergo gawe Pabrik Semen lan dodolan semen njur mlebu neroko

ISLAMI
Masuk sorga atau neraka itu bukan karena pekerjaannya apa, tapi apakah pekerjaannya dilakukan dengan akhlak yang baik dan landasan aqidah yang tepat

MBAH GEOL
Yo wis kono kowe bocah-bocah nom luwih pinter micoro. Saiki jawaben pitakonane Simbah: ngopo kok kowe akhir-akhir iki sering dolan nang Gresik.

NIA
Mbotan dulin, Mbah. Rapat

YULI
Konco-konco ten Gresik niku gadah hajat ndamel acara ulang tahun Gresik

NIA
Judule HERITAGE-HERITAGE ngoten. Duko karepe Heri Wibowo nopo Heri Laksono nopo sinten karepe

MBAH GEOL
Rak dudu HERIKOPTER to?

NIA
Herikopter niku lak montor sing miber-miber niko

MBAH GEOL
Ha yo mosok HERI GUK GUK GUK, KEMARI GUK GUK GUK….

BUYUT IRODAT
Heritage kuwi maksude warisan tho?

IMAM
Nggih, Yut. Judule acara konco-konco kulo ten Gresik niku “EAST JAVA HERITAGE EXPO 2022”.

ISLAMI
Temanya serius: “Memaknai Nilai FIlosofi Budaya Peninggalan Para Wali”

BUYUT IRODAT
Ampuh kuwi. Panitiane gelem mikir adoh lan dowo. Nek arep luwih utuh, luwih mendasar lan luwih merangkum: “filosofi dan budaya” kuwi sisan wae “Peradaban

ISLAMI
Ooo “tamaddun” niku, Yut?

BUYUT IRODAT
Yo. Tamaddun, utowo aadaaab. “a”ne dowo karo-karone. Aaadaab. Nek “adab” thok, “ane cendhek, “dab” e yo cendak, kuwi coro jowone trapsilo, subosito, paugeran. Bahasa Indonesiane sopan santun, adab atau etika. Sing Gresik iki “aadaaab”. Seluruh perilaku dan hasil karya manusia, yang kecil maupun besar, mikro atau makro, ya individu, ya keluarga, ya masyarakat, ya Negara, sampai Globalisasi.

ISLAMI
Apa sanggup masyarakat Gresik menyangga beban sebesar itu. Yut?

BUYUT IRODAT
Gresik pasti tidak mampu membangun peradaban seluruh bangsa dan ummat manusia. Tapi Gresik bisa mengoptimalkan perjuangannya, minimal skala atau spektrum kesadarannya di kalangan masyarakat Gresik sendiri.

ISLAMI
Sendiko, Buyut Irodat.

BUYUT IRODAT
Gresik kuwi Giri Gisik. Artinya gunung di tepi pantai. Al-Qur`an selalu menyebut dan menggambarkan lautan dan gunung-gunung. Salah satu yang dipahami oleh Buyut Irodat adalah bahwa manusia harus memperluas pengetahuan dan jiwanya seluas samudera. Bahasa Jawanya: nyegoro. Dan ilmunya harus setinggi gunung. Karena ketinggian itu menggambarkan derajat manusia yang lebih tinggi dari makhluk-makhluk yang lain.

NIA
Buyut Irodat niki pintere kados Dosen lho..

MBAH GEOL
Dosen ngendi sing iso ngendiko koyo Buyutmu Irodat. Sak-Dus isine sak-Sen po….

BUYUT IRODAT
Buyut Irodat iki wis tuwo banget, Gendhuk Nia. Kudune kowe nyeluk Buyut Irodat iki Mbah Menyo-menyo. Kowe apal ora Mbah Buyut Canggah nganti Goprak Senthe Mbah Udeg-udeg lan sakpiturute

NIA
Lha ten Sekolahan biyen mboten diwuruki niku….

MBAH GEOL MERESPONS

BUYUT IRODAT
Gresik itu bukan hanya pusat kebudayaan Jawa dan filosofi Islam. Gresik itu Pintu Gerbang Peradaban yang sejatinya diperlukan oleh seluruh penduduk Dunia.

Jawa itu Tumbu, Islam tutupnya, Gresik yang menjodohkannya.

Bangsa Jawa berabad-abad lamanya mencari Tuhan, merambah angkasa nilai-nilai, menggapai langit Kasunyatan Sejati, Kemudian Islam datang meresmikan pengetahuannya. Maka Jawa dan Islam adalah “tumbu ketemu tutup”, Gresik kancing dan gemboknya.

Jaman pasca Nabi Nuh dulu Pulau Jawa adalah Pusat Universitas Dunia, di mana semua penduduk Bumi mengirim putra-putrinya untuk kuliah, untuk belajar, untuk nyantri, nyantrik, ngangsu kawruh kerohanian dan kebrahmanaan di Universitas Jawa. Lulusan Summa Cum Laude nya adalah Nabi Ibrahim, Abul Ambiya`, Bapak semua Brahmana, Mata Air semua Ilmu Kerohanian di dunia. Dan sejak abad 11, Gresik adalah pintu gerbang Peradaban Brahmana itu. Meskipun kemudian digerogoti tikus-tikus sejak 1945.

NIA
Lhuuuuuu…. sampek mboten paham kulo, Yut….

BUYUT IRODAT
Maka tema acara teman-teman Gresik itu ya tema Gresik, bukan tema Indonesia.

ISLAMI
Lha Gresik niku nggih Indonesia, Yut

BUYUT IRODAT
Ha ning nek Indonesia opo yo mikir memaknai Nilai Filosofi Peninggalan Para Wali. Apalagi Peradaban Kebrahmanaan Dunia yang berpusat di Pulau Jawa.

Setahu saya, pertama, Indonesia itu tidak hobi memaknai. Keset mikir dan males merenung.

Kedua, Indonesia tidak begitu menghargai, bahkan resminya tidak kenal Wali. Bahkan ada sejumlah Sejarawan Indonesia yang punya rencana untuk menghapus Walisongo dari Buku Sejarah Indonesia.

IMAM
Nopo nggih, Yut?

BUYUT IRODAT
Menurut sebagian Sejarawan Indonesia, Walisongo itu tidak faktual, tidak riil, karena bahannya dari dari Babat dan Dongeng. Tidak ada verifikasi metodologis akademisnya.

MBAH GEOL
Tenan ono penemu koyo ngunu? Kuwi mungkin muride Londo, ilmuwan budaknya Ilmu Barat. Opo wae ki ono nek miturut Londo ono. Nek jarene Londo ora ono, yo ora ono. Mulo kowe putu-putuku kabeh kudu duwe prinsip dewe, kudu golek penemu dewe, kudu duwe ngelmu, kawruh lan kawicaksanan dewe.

NIA
Lho nek kulo niki mboten Sekolah Londo, Mbah. Kit cilik kulo niki mondok.

MBAH GEOL
Ning ojo kleru. Ojo duwe kesimpulan bahwa kalau Sekolah Londo pasti salah dan kalau Pondok pasti benar. Kalian masing-masing harus membangun kemandirian ilmu dan pengetahuan berdasarkan nalar Al-Qur’an dan akal sehat kehidupan.

YULI
Nggih mesti mawon ngoten, wong kulo sedoyo niki putune Mbah Geol ugi buyute Buyut Irodat.

IMAM
Cucunya Mbah Geol dan buyutnya Buyut Irodat sejak kecil dibiasakan untuk tidak taqlid, tidak anut grubyug, tapi hidup dengan akal sehat, dengan nalar yang proporsional serta dengan manthiq yang bisa dipertanggungjawabkan.

Lainnya

Doa Untuk Indonesia

Doa Untuk Indonesia

Gamelan KiaiKanjeng hari ini (Kamis, 25 Januari) merapat ke Malang.

Exit mobile version