Pohon Bailora

Sinau Bareng Mbah Nun dan KiaiKanjeng dalam rangka Hari Jadi ke-273 Kabupaten Blora, Alun-Alun Blora, Kamis, 29 Desember 2022
Foto: Adin (Dok. Progress)

Pengantar

Memuncaki rangkaian kegiatan memperingati Hari Jadi atau HUT ke-273 Kabupaten Blora, Bupati Blora mengajak lapisan masyarakat Blora untuk Sinau Bareng bersama Mbah Nun dan KiaiKanjeng. Selain mengajak masyarakat mengingat sejarah Blora, lewat dramatic reading ini Mbah Nun mengemukakan wacana mengenai sebuah kabupaten yang telah berusia tua dengan mengambil konsep dan amtsal dari Al-Qur’an yakni QS. Ibrahim ayat 24-26. Dalam ayat ini, Allah memberikan perumpamaan kalimatan thayyibatan atau kalimat yang baik itu seperti Syajaratin Thayyibah atau Pohon yang baik yang akarnya kuat (menghunjam ke bumi) dan cabang-cabangnya menjulang ke langit. Mbah Nun membabar bahwa Blora yang telah berusia 273 tahun laksana pohon yang akarnya tertancap dalam ke bumi sejarah Nusantara. Cabang yang menjulang adalah ibarat bahwa pohon tersebut telah menebarkan manfaat, dan Blora juga telah menebarkan manfaat yang dilahirkannya.

Buyut Irodat
Jare kowe putu-putuku dho arep nang Blora, ono opo?

Imam
Wonten acara ulang tahun Blora, hari jadi Kabupaten Blora, Buyut Irodat.

Buyut Irodat
Wooo dadi kowe mudik nang kampung halamanmu dewe ceritane iki

Imam
Sendiko, Yut. Putu-putunipun Buyut Irodat lan Mbah Geol niku ngumboro jajah deso milangkori, sumebar sampai ada yang waqaf di Blora.

Buyut Irodat
Hari jadi Blora kaping piro, putuku Imam?

Imam
Hari jadi ke 273, Yut. Lahir resminya itu 11 Desember tahun 1749.

Buyut Irodat
Jaman opo kuwi? Mojopahit, Demak, Pajang opo Mataram?

Imam
Sebenarnya sejak dahulu kala sudah ada Blora, termasuk jaman Majapahit sampai jaman NKRI sekarang ini.

Buyut Irodat
Buyut titip kirim donga yo kanggo sakabehing titahhing Allah penduduk Blora.

Imam
Insyallah pasti saya sampaikan, Buyut Irodat. Doa kita sekeluarga untuk seluruh warga Blora.

Buyut Irodat
Aku kirim Ayat yo. Firman Allah subhanahu wata’ala. Wingi adimu Islamiyanto wis tak kon nyatet lan ngeling-eling.

Islamiyanto
Sendiko Dawuh, Buyut Irodat, sampun dalem siapaken sedayanipun.

Buyut Irodat
Coba wacanen maneh ayat Qurane kuwi.

Islamiyanto

أَلَمۡ تَرَ كَيۡفَ ضَرَبَ ٱللَّهُ مَثَلٗا كَلِمَةٗ طَيِّبَةٗ كَشَجَرَةٖ طَيِّبَةٍ أَصۡلُهَا ثَابِتٞ وَفَرۡعُهَا فِي ٱلسَّمَآءِ

Buyut Irodat
Maknane diwoco. Nek kangmasmu Imam kuwi mesti wis ngerti. Ha nanging kangmasmu sijine sing abangan gimbal gondrong kae rak yo mesti ora mudheng.

Islamiyanto
Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah telah membuat perumpamaan kalimat yang baik seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit.

Jijit
Ampun kuwatos, Buyut Irodat. Kulo nyimak, kulo midangetaken kanthi andhap asoring manah kulo.

Islamiyanto

تُؤۡتِيٓ أُكُلَهَا كُلَّ حِينِۢ بِإِذۡنِ رَبِّهَاۗ وَيَضۡرِبُ ٱللَّهُ ٱلۡأَمۡثَالَ لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمۡ يَتَذَكَّرُونَ

Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya. Allah membuat perumpamaan-perumpamaan itu untuk manusia supaya mereka selalu ingat”.

Jijit
Teruse, adiku Islami. Teruske ayat sakwise.

Buyut Irodat
Jijit, lha kok kowe ngongkong-ngkongkon adimu Islamiyanto babagan Quran?

Islamiyanto
Kulo namung ndamel nalar. Kalau Allah menyebut yang baik-baik, mestinya juga memaparkan yang sebaliknya, supaya kita semua paham yang buruk juga.

Islamiyanto
Leres Kang Jijit, Niki wonten teruse.

وَمَثَلُ كَلِمَةٍ خَبِيثَةٖ كَشَجَرَةٍ خَبِيثَةٍ ٱجۡتُثَّتۡ مِن فَوۡقِ ٱلۡأَرۡضِ مَا لَهَا مِن قَرَارٖ

Dan perumpamaan kalimat yang buruk seperti pohon yang buruk, yang telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap (tegak) sedikit pun.

Jijit
Nggih thooo, Yut. Kulo niki nek bab ngaji mboten teyeng, nanging rak kulo gadhah nalar.

Islamiyanto
Itu juga bermakna menjalankan firman Allah, Kangmas Jijit.

Jijit
Maksudmu piye?

Islamiyanto
Allah dawuh: Afala ta’qilun. Afala tatafakkarun. Apa kalian tidak menggunakan nalar. Apakah kalian tidak berpikir atau memikirkan. Jadi penggunaan nalar Kangmas Jijit itu merupakan wujud kepatuhan kepada Allah Swt.

Jijit
Wah atiku digedekke karo adiku Islamiyanto.

Islamiyanto
Bukan membesarkan hati, Kangmas, memang fakta kebenarannya demikian.

Jijit
Dan sependengaran saya, firman Allah itu tidak hanya yang dideskripsikan dangan kata dan kalimat. Ayat-ayat Allah juga bertebaran di alam semesta, di seantero jagat raya, juga di dalam diri setiap manusia.

Islamiyanto

سَنُرِيهِمۡ ءَايَٰتِنَا فِي ٱلۡأٓفَاقِ وَفِيٓ أَنفُسِهِمۡ حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَهُمۡ أَنَّهُ ٱلۡحَقُّۗ أَوَ لَمۡ يَكۡفِ بِرَبِّكَ أَنَّهُۥ عَلَىٰ كُلِّ شَيۡءٖ شَهِيدٌ

Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?

Buyut Irodat
Moncer kowe putuku Jijit lan adi-adine kabeh.

Jijit
Ngapunten Yut. Kulo namung ndunungaken penemu kulo bab nalar

Buyut Irodat
Yo Buyut mangerteni kuwi. Mulo putu-putuku kabeh kudu sregep Sinau Bareng. Ojo ming sinau dewe. Nek kowe Sinau bareng, ibarate nyonggo mBulan, kok cekel sekabehane, ora ming prethilane. Ibarat segoro, kok ambah sakamba-ambane, dadi yo sak-akeh-akehe ngelmu kecidhuk kabeh.

Jijit
Sendiko Yut.

Buyut Irodat
Yo syukur alhamdulilah yen putuku Jijit iso ndelok jithoke dewe. Iso ngoco raine dewe.

Jijit
Ngestoaken dawuh, Yut.

Buyut Irodat
Agomo kudu kok sengkuyung bebarengan. Ojo rumangsamu swargo iso kok pèk dewe.