Gadis dan Sungai

lihatlah gadis itu, yang berjalan sendiri di pinggir sungai
lihatlah rambutnya yang panjang dan gaunnya yang kuning
bernyanyi bersama angin
cerah matanya seperti matahari, seperti pohon-pohon trembesi
wahai cobalah tebak ke mana langkahnya pergi

“aku ingin menyeberang sungai
ada bunga memancar ke hati
kulihat semalam dalam mimpi”

lihatlah gelora wajahnya dan langkahnya yang perkasa, berkat
semangat dari mimpinya, lihatlah matanya yang jernih itu
belum bisa menangkap duri dan batu-batu
wahai katakanlah segera kepadanya, bahwa arus sungai itu
sangatlah derasnya, lumpur dan lintah banyak di dalamnya.
Hendaklah teguh dan kokoh kakinya, agar tak terperosok jatuh dan luka

77