Wisdom of Maiyah (13)

Sang Katalisator

“Maiyah” sebagai The New Open Source, melalui Mbah Nun sebagai “Babul Ilmi” , berkenan membukanya lebar-lebar, mempersilakan siapa saja untuk masuk, dengan tiket “cinta dan kemesraan satu sama lain”.

Merawat para anak-cucu, menaburkan “software kehidupan”, menyibak cakrawala pandang baru, mengkatalisasi kemampuan berpikir untuk semakin “appropriate” dalam hal apapun, mengajari untuk “memetik dari udara” apa-apa yang baik untuk kehidupan mereka.

Menyiapkan lahan persemaian bumi nusantara, menyingkalnya dengan “iqra” yang baru, dengan tetap berlandaskan “bismi rabbi”.

Lainnya