Wisdom of Maiyah (45)

Menemukan Jalan Pulang

Ketika Maiyah menjadi kebun yang di dalamnya terdapat berbagai jenis tumbuhan, jangan heran banyak di antara jamaah secara langsung “Maiyahan” dan yang menempuh “sunyi” sembunyi — sembunyi terdapat kelompok bertato, berambut panjang dan mohawk, berpakaian serba hitam, jeans sobek serta berjaket kulit, serta berpenampilan “menyeramkan”.

Saya bertanya, dan beberapa menjawab ‘Maiyahan itu Punk dan Metal banget, apalagi suara lantang dan lirik yang disampaikan Cak Nun dan Kiaikanjeng menyuarakan ketidakadilan, kedzaliman, politik busuk menghancurkan, anti kemapanan dan kapitalisme, bahkan menjawab pencarian kami tentang arti ke-Tuhan-an di saat founding father musik metal dan punk “di luar” sana masih sibuk melakukan pencarian dalam lirik-liriknya”.

Lainnya