Pengorganisasian Masyarakat

Membicarakan pengorganisasian masyarakat kebanyakan orang salah-kaprah karena berpatok semata pada konsep Community Development. Community Development titik beratnya pada pembangunan ekonomi. Parameternya adalah perkembangan atau kemajuan ekonomi. Ia diukur secara kuantitatif. Sebagai contoh, panen sawah satu kuintal belum dinilai cukup, maka ia terus digenjot sampai menjadi lebih besar. Namun, tidak demikian dalam pengorganisasian masyarakat.

Pengorganisasian masyarakat selalu dimulai dari pengorganisasian pikiran. Titik beratnya harus pada pendidikan kritis. Di sini letak consciousness menjadi penting dan relevan. Pengorganisasian masyarakat dan pikiran niscaya mengandalkan pola bertatap muka secara langsung. Situasi pandemi sekarang tidak memungkinkan hal itu terealisasi. Kita harus lebih kreatif, mendayagunakan teknologi, mengorganisir masyarakat melalui sarana online.

Kalau kita membicarakan teknis di lapangan, prinsipnya kita berangkat dari kebutuhan orang atau masyarakat setempat. Kita harus berangkat dari strategi, terutama mengetahui teritori, baik skala RT, RW, atau lebih luas. Makna teritori ini juga bisa dimaknai sebagai profesi. Berpijak pada nilai kebersamaan hal demikian bisa dimungkinkan untuk menodorong solidaritas komunal.

Buku Lockdown 309 Tahun