Bangsa ini tidak punya “pengasuh”. Tidak ada “Muslihin”nya, yakni pihak ketiga yang melakukan ishlah. Bangsa ini tak punya “Pak Muslih”, tidak punya “orangtua”, “sesepuh”, “pengayom”.

Rindu Tuhan Kepadamu: Mana Pak Muslih